Sunday, February 5, 2017

Memahami Bisnes Konten (music, audio/video) Masakini dari Hasil Royalti Persembahan Awam


Badan Pengutip hasil royalti pencipta lagu, lirik, hakmilik rakaman dan royalti pelaku dan muzik rakaman yang dimainkan pada persembahan awam seperti di TV, Radio, Pusat Karaoke, Mall dan Pasaraya, Dewan Konferen, Cafe, Restoran dan Hotel, serta lain-lain.

Satu proses pembelajaran yg panjang! Bermula dari saudara Jebat Suhairi yang terpaksa bertatih belajar dan memahami apa yang dikatakan sebagai bisnes konten pasca baru, iaitu perniagaan konten seperti muzik, audio dan video. Jebat kena hadam apa itu ISRC, barcode sebagai asas penting membuka saluran-saluran pendapatan hasil dari publishing right. Dia kena urus/hantar ke rakamkhanah, MACP, RIM dan Prism/RPM serta OSM untuk ringtones/rbt, berurusan berkenaan licensing & mou bersama content partner serta artis usahawan muzik, cetak Cd utk promosi, kadang-kadang ikut promosi dan cari event...Saya selalu ingatkan, kalau nak unggul dalam usaha ini mesti tahu asasnya.

Bisnes Muzik Masakini Sudah Berubah!

Ketika mula membawa masuk semula Kak teh (orang lama dari FGM) dia juga terkial-kial dengan pengalaman-pengalaman baru yang mungkin tak masuk diakal (maybe), dengan pemasaran digital tanpa pengedaran fizikal, tanpa kontrak rakaman artis cuma ada MOU, pengalaman mencatat akaun juga sepert menjadi seorang baru yang macam tiada pengalaman, hanya kerana bisnes musik masakini sudah totally berubah. Sekarang lebih sinonim dengan nama bisnes konten! Cara peminat dengar dan tonton konten juga sudah berubah. Kalau kita tak berubah maka kita akan padam! (dalam bisnes ini...)

Ketika juga peringkat awal membawa masuk Erman Syahputra dari Batu Bara, Medan ke dalam pengurusan Loonaq Records, tak banyak yang dapat dia belajar dan membantu Jebat, dan saya juga memisahkan urusan Loonaq Records dan IslamicTunes kerana didapati ramai yang confuse di antara Digital Record Label (Loonaq Records) dan Digital Platform (Loonaq.MY dan IslamicTunes).

Tak Jual CD, bagaimana pendapatan masuk?

Tapi saya tak salahkan Jebat atau Erman, atau sesiapa saja kerana ilmu ini tidak ada diajar di sekolah (yg faham akan simpan ketat-ketat sebagai aset peribadi), baik sekolah bisnes atau sekolah konten seperti musik, video/filem atau audio/video rakaman. Ramai artis yang gah nama besar pun masih terkial-kial memahami bagaimana nak sustain dalam perniagaan ini jika tak jual CD? tak ada show? Bagaimana cara pendapatan masuk? Saluran mana? Nantilah jika ada mood dan masa saya tulis lag!)

Saya terpaksa lepaskan Jebat kerana melihat beliau sudah terlalu stress dan kesihatan mula terganggu, dan kekangan dari keluaga baru (ketika itu) jika tanpa support dari sang isteri mmg takkan boleh buat kerja-kerja terutama depan laptop/desktop sepanjang masa. Saya juga kembali fokus kepada konten Islamik kerana itulah sebab utama dulu saya kembali semula ke dalam industri muzik ini sekitar tahun 2011-2012.

Jadi tinggalah Fatin dan kemudiannya membawa masuk Faez yang mulanya hanya untuk menguatkan konten video dan pemasaran media social, tetapi kini mula memahami dan saya tidak lagi mengambil berat tentang hal-hal urusan digital. Walaupun lambat untuk menghadam seperti mana Jebat melakukannya, tetapi saya yakin suatu hari nanti mereka akan menangkap semuanya, mungkin lebih cermat dari saya atau Jebat. Dan jika dulu ada saya dan Jebat, sekarang ada lebih ramai.

Jadi saya doakan Fatin, Faez, Erman dengan bantuan Kak teh serta Okhir (yg juga masih terkial2 dgn bisnes konten alaf baru ini) berkomunikasi lebih erat dan kalau boleh buat macam Jebat dulu, sehingga tidur depan laptop, bawah meja, depan kerusi dan tidur sambil bawa kereta....Allah2...

Agihan Kepada Content Partner

Kepada Fatin, Faez, Erman, kak teh dan Os, anda telah saksikan bahawa pendapatan mula masuk menerusi PPM (Soundrecording), MACP (composer's right publishing) dan jualan digital (digital stores seperti iTunes atau streaming spt Spotify dan Youtube serta ringtones) di mana setiap 3 bulan dan tahunan. Dan setiap pendapatan itu ada agihannya, seperti kepada content partner (yang bersama Loonaq Records ketika ada loonaq.my dan musikhub.asia)dan kontenpreneurs (yg memberi mandat licensing kepada Loonaq Records menerusi platform IslamicTunes) jadi cepat-cepatlah agih jika ada hasilnya kerana setiap hasil itu adalah tanggunjgawab kita melunaskannya.

Kepada semua content partners spt JumpP, Satira, Noh Shazri dan kontenpreneurs lainnya, sila semak status kontrak licensing dan komposer bagi membolehkan Fatin dan kak teh menyelesaikan perkara ini kerana masih terdapat banyak dokumen-dokumen penting hilang dalam simpanan dan hardisk terbakar suatu ketika dulu. Sekarang semua simpan dalam cloud google dan iCloud. Hubungi email loonaqrecords@gmail.com Att: kak teh/Fatin atau loonaqrecordsindonesia@gmail.com Att: Erman Syahputra mohon segera.

Berikut adalah contoh-contoh penyata lagu-lagu dimainkan di radio-radio tempatan (Malaysia) dalam tempoh setahun bagi syarikat label Loonaq Records.




Sunday, May 15, 2016

Pentingnya Kategori Islamic Musik dalam Dunia Digital

Pemusik rock Malaysia Syed Samudera yang telah berhijrah dan 
bergiat dalam hiburan Islam - ke mana arah tuju mereka? 

Peri pentingnya BERFIKIR adalah kerana selepas itu kita boleh mengkaji dan membuat perlaksanaan atau sekadar mengambil tahu, terutama bagi kita yang meminati hiburan yang membawa kita mendidik jiwa diri kita, keluarga dan komuniti Muslim semesta alam.

Pada pandangan saya tak perlulah kita pertikaikan dulu tentang adanya golongan muslim yang mengatakan musik ini haram, dengan dalil-dalil sahih...ya, bagi saya mungkin ulamak2 dulu spt Al-Farabi dan ulama moden kini seperti Yusof Qardawi tak jumpa hadis2 ini dulu semasa mereka membolehkan musik kepada umat Islam dengan meletakkan garis-panduan mengikut syariah, mungkin khilaf tafsiran mereka wallahualam! Sama seperti baca surah Al-Kahfi dan Yassin, kenapa wilayah Nusantara mengamalkan Yassin tetapi tidak surah Kahfi? Wallahualam juga. Kita nantikan saja apa2 fatwa terbaru dari ulamak2 terkini dan lihatlah bagaimana pula penerimaan umat Islam. Sebagaimana rokok telah difatwakan HARAM tetapi masih juga kalangan orang2 tinggi ilmu agama masih lagi hisap rokok? Wallahualam juga. Kita terus kepada point artikel ini.

Muzik Dalam Islam - Tiada Pengiktirafan?

Percayakah anda jika saya beritahu bahawa TIDAK ADA genre musik Nasyid, Nasheed atau nasyeed dalam kategori metadata digital di peringkat dunia sehingga kini? Hasil pemeriksaan saya (terhad hanya menerusi internet) yang ada cuma di Malaysia, iaitu terwujudnya sebuah pengkalan data bagi setiap audio dan video yang dibuat oleh Persatuan Industri Rakaman Malaysia (RIM) menggunakan geran yang diperolehi dari Kerajaan Malaysia sekitar tahun 2013 atau 2014 lalu yang dinamakan sebagai Data Rakaman Music Malaysia (MRD). Namun begitu, platform ini hanyalah untuk kegunaan ahli RIM sahaja dan masih ramai lagi rakaman-rakaman yang dibuat oleh penerbit konten di Malaysia tidak menjadi ahli!

Jika anda pernah ada pengalaman untuk mendaftar musik di iTunes, Google Play Store, Amazon, Spotify dll., anda sudah tentu tidak dapat mendaftarkan atau memilih kategori Nasyid atau apa saja yang boleh mendokumentasikan musik atau rakaman anda ini dalam genre yang sesuai, kerana tidak ada yang berkaitan dengan Islam. Terdapat kategori bagi Kristian musik, Gospel, Jews Music, Spritual (juga merujuk pada Jews) dan motivation (juga merujuk kepada Kristian) tetapi yang saya katakan di atas, tidak ada satu pun merujuk kepada Islamic Music, atau pun Nasyid.

Buat masa sekarang, kebanyakan musik atau rakaman yang berkaitan Islam akan diletakkan di bawah kategori World ataupun Arabic Music. Saya pernah bertanyakan pada wakil iTunes di Singapore sekitar tahun 2014 lalu dan akhirnya mereka membuka satu lagi kategori yang katanya, sekarang anda boleh meletakkan rakaman anda di bawah kategori khas yang kami baru wujudkan, saya tanya Nasyid? Islamic Music? eh bukan, kategori baru itu adalah INDONESIAN RELIGIOUS...aduhhh! kenapa allergic sangat dengan nama ISLAM? 

Ada juga yang bertanya saya kenapa beria-iya sangat mahukan kategori ini diadakan, jawab saya adalah:-

1. Rasa malu pada Allah SWT sebab musik atau rakaman yang saya buat tidak memasyurkan nama Allah;

2. Menghilangkan rasa malu dan rendah diri tidak bertempat di kalangan penggiat musik atau rakaman Muslim kerana tidak diiktiraf sesuai dengan kategori dan jenis rakaman yang mereka buat, jadi tak secara langsung dengan adanya kategori genre ini akan dapat memartabatkan lagi agama Islam yang indah dan sempurna sehingga rakaman musik kita di kategorikan secara jelas dan berdiri sama-rata dengan genre lain, malah lebih baik kerana kita memuji Sang Pencipta, meraikan Nabi dan membawa unsur-unsur pendidikan jiwa dan rohani yang total;

3. Yang ini ramai masih tak perasan! Dengan memastikan kita memilih kategori yang tepat dan jelas iaitu di bawah nama Islam, atau muslim, dapatlah kita sekurang-kurangnya mempertahankan kesucian norma-norma susila insan dan ehsan manusiawi, yang fitrahnya memang menyukai hiburan terutama kepada umat Islam sendiri. Bagaimana pula?


Marilah kita berfikir!

Justeru muzik dan hiburan telah menjadi ubat pelali kepada hampir seluruh umat Islam sedunia yang dahagakan hiburan, kita lihat perkembangan hiburan ini telah menjadi suatu perkara yang penting kepada umat. Ada yang berbelah bagi dan ada yang cuba bergerak sendirian dalam menentukan hala-tuju kehidupan mengikut Islam, tetapi selama mana kita mengasingkan diri dari segala bentuk hiburan yang berleluasa menjaja dan memperdagangkan kemungkaran? Kita perlu bermujahadah dalam komuniti yang besar, bukan sendiri-sendiri!

Kita harus mengaku bahawa kita telah tewas kepada mereka yang tidak beragama dalam menentukan nilai2 pada hiburan. Mereka memperdagangkan muzik dan hiburan seluasnya kerana inilah platform yang mudah membina tamadun mengikut acuan mereka. Segala macam bentuk mungkar yang bertentangan dengan ajaran dan amalan Islam dilanggar dan dinodai secara tuntas tanpa rasa malu. Inilah zaman digital dan maklumat tanpa sempadan, bebas dan ikut sukahati mereka. Mereka membuat segala macam sistem, perisian software, hardware, internet, digital dan satelite dengan memasukkan unsur muzik dan hiburan sebagai latarbelakang produk mereka.

Ramai yang tahu dunia digital ini adalah teknologi berbasis komputer dan internet termasuk gelombang siaraya yang dikawal oleh satellite dengan sistem rangkaian pelantar hosting dari sebesar-besar ladang, pulau atau negeri sehinggalah ke komputer-komputer peribadi, laptop, mobile dan segala macam applikasi serta gajet-gajet IoT. Semua sistem ini tidak mengenal manusia secara harfiah atau roh tetapi mengenal menerusi data-data yang telah disistemkan oleh para pembuat sistem software (yang ini kerja manusialah!). Data ini diasaskan oleh kod yang berupa huruf dan nombor termasuk tanda-tanda atau simbol. Contoh yang mudah ialah apabila anda melihat video YouTube atau mendengar lagu menerusi Spotify, bagaimana pengendali YouTube dan Spotify ini mengenal siapakah pemilik, pencipta dan pelaku (artis/talent) rakaman ini? Seterusnya membuat bayaran kepada yang berhak ini kerana telah menggunakan rakaman ini yang menyebabkan para pengiklan membuat iklan mereka bila rakaman ini digunakan? Jawapannya (saya cuba mudahkan) adalah terdapat kod-kod pengenalan telah ditampal pada rakaman tersebut dan ianya dapat menyedut data-data tersebut dalam tempoh tidak sampai 30 saat boleh memberitau pengendali sistem YouTube dan Sporty siapakah pemilik-pemilik rakaman tersebut! Faham? kalau tak faham nantikan bila senang nanti belanja mengeteh ya...

Justeru kenapa pula mesti ada kategori dan genre?

Sebelum buat atau setelah habis kod, ianya akan disimpan dalam folder file (jangan pula ingat folder yang sama saiz dalam komputer desktop anda, ianya mungkin sebesar satu negara!) tetapi fungsi folder ini adalah sama saja. Prosesnya mereka akan 'create file' dan bila berlaku banyak file pastinya harus diurus dengan baik semua file ini. Jadi adalah perkara biasa kita akan create folder dan jika terlalu banyak pula folder pasti kita akan buat master folder, dan seterusnya. Jika anda biasa dengan c-Panel, pastinya anda tahu apa yang saya katakan ini.

Jadi folder atau master folder ini pastinya perlu diberikan nama. Setiap nama yang dipilih mestilah mengandungi file dan isi-isinya yang berkaitan supaya apabila terlalu banyak file, bagaimanakah kita mahu mencarinya? Ya sebab itulah mereka cipta sistem carian seperti Google Search gunanya untuk mencari semula file atau isinya untuk kegunaan mereka. Jika sekiranya file atau isinya ini tidak diletak di folder yang tepat, sudah tentulah proses masa yang lama akan digunakan untuk mencarinya. Kaedah ayat dan perkataan inilah menjelaskan maksud 'keyword' atau 'metatag' atau 'hashtag' dan lain-lain bergantung kepada siapa yang mula gunakan tetapi maksudnya hampir sama dan tujuannya juga sama.

Bagi pengguna biasa seperti saya, sering gunakan sistem carian ini untuk mencari rakaman lagu. Bagi penulis blog juga biasanya akan membuat keyword supaya orang yang mencari disuapkan dengan kata keyword yang sama atau hampir sama maka dalam beberapa saat muncullah semua bahan-bahan isi yang telah diletakkan di bawah kategori keyword yang sama. Pengiklan yang mahu meletakkan iklan mereka akan melantik agen-agen pengiklanan web seperti Google Adsense dan iklan ini akan diletakkan di mana-mana blog atau video yang mempunyai kategori yang sama, iaitu dengan keyword yang hampir sama. Inilah yang dinamakan algoritma dalam sistem carian. 

Jadi tidak hairanlah jika anda sedang menonton video artis nasyid tiba-tiba anda dikejutkan dengan munculnya iklan tidak senonoh atau iklan yang tidak berkaitan dengan kategori nasyid atau Islam, kerana tidak ada kategori Islamic Music atau Nasyid disediakan untuk mengkategorikan video atau rakaman anda yang tepat atau hampir tepat. (Nota:- saya anggap anda bukan penagih website porno kerana jika iya, salah satu dari kenapa iklan2 porno masuk ke dalam account Youtube dll. adalah juga kerana faktor kekerapan anda melawat website kategori adult ini!).

Namun yang amat pentingnya adalah bagaimana sebuah blog atau media online yang 100% berkaitan Islam tiba2 mendapat iklan dari Adsense yang hampir sama dengan ajaran Islam tetapi sebaliknya menyebabkan ramai yang keliru, seperti ini:-




Faham tak? 

Saturday, June 14, 2014

Bisnes Muzik dah berubah!


Bisnes muzik berkembang tetapi dengan perubahan dari segi cara bisnes ini diniagakan. Internet dan media sosial memang menjadi penyumbang terbesar dalam perubahan ini tetapi perubahan atau reformasi adalah perkara biasa dalam kehidupan.

Soalnya siapakah yang terkesan dengan perubahan ini? Siapa pula yang menjadi lebih kaya kesan dari perubahan ini? Adakah perubahan ini membawa kepada kebaikan atau keburukan?

Perkara ini tidak diajarkan di mana2 kelas atau kuliah dalam sekolah muzik, kolej dan university. Anda juga tidak akan mendapat maklumat yang tepat jika bertanya kepada individu yang sedang bekerja di mana2 syarikat korporat yang kini menaungi banyak syarikat2 rakaman.


Anda harus berubah!

Yang pentingnya anda harus juga berubah. Sebab kalau tidak, anda juga akan pupus...dalam industrilah!